Thursday, July 14, 2011

Memories and Treasures are Equal

Prologue: a not-so-important stuff
Oke, tanggal berapa ini ya? Saking lamanya nggak kuliah gue jadi lupa sama hal-hal sederhana kayak gitu. Bahkan waktu ngetik gue baru nyadar, gue bahkan nggak ingat ini hari apaan. Biarin deh, asal jangan sampe ntar lupa tanggal kapan mesti balik lagi ke Bogor. Dalam waktu dekat ini sih. Puas-puasin dulu di rumah ah.
Hari ini gue ngapain? Seperti biasanya aja sih, nggak melakukan sesuatu yang berguna. Ibu masih sakit aja tuh, vertigonya belum sembuh, absen ngajar deh. Di rumah cuma tiduran dan akhirnya gue pun melakukan hal yang berguna juga. Nyuci piring, nyuci baju, nyapu-nyapu, ngepel, bahkan nerusin masak nasi sama nyiapin makan siang. Udah berasa housewife aja nih gue, hahaha. Okelah, rutinitas ngutak-atik si leptop masih jalan terus. Internetan juga masih. Cuma udah nggak download anime lagi sih, ganti download game jadul sega genesis. Kemaren nyari muter-muter game yang dinosaurus nggak ketemu-ketemu. Padahal pengen mainin itu; buat pulau dinosaurus, nyiramin rumput, berkebun deh pokoknya.
sumber
Terus…masih aja nonton Sekai-ichi Hatsukoi OVA 1. Beneran satu-satunya anime yang gue suka banget sama tokoh utamanya. Satu-satunya anime yang gue restuin pairing utamanya, Takano-Ritsu. Udah, nggak boleh diutak-atik lagi. Nggak salah gue download tuh anime. Takano sama Ritsu udah kayak cross-pairing di Junjou Romantica, antara Usami sama Shinobu. Pair yang gue impi-impikan, pokoknya pair yang gue suka banget dah!
Habisnya, di anime shounen ai yang lain main chara-nya pasti kayak bocah banget, lemah banget pula, matanya gede dan sparkling-sparkling, sok baik (padahal ya emang baik). Itu yang gue nggak suka (nggak se-illfeel sama tokoh cewek sih) dari tokoh utama shounen ai kebanyakan, jadinya malah kayak shotacon.


Kenapa Sekai-ichi Hatsukoi beda? Karena tokoh utamanya, Ritsu Onodera, usianya aja 25 tahun. An adult working katanya. Udah gitu agak-agak sentimen kalo sama seme­nya, Masamune Takano. Nggak mary sue banget, karena sebagai tokoh utama, dia nggak begitu aja digambarin sebagai tokoh yang sempurna tanpa kurang apa pun. Lagian, nggak semua tokoh jatuh cinta sama dia. Cukup Takano aja.
Kok jadi ngomongin anime ya? Ngelantur nih, udah ah, itu lanjutin ntar kapan-kapan. Kembali ke tema awal.

Memories and treasures are equal...
Nah, selain yang udah gue sebutin di atas tadi, hari ini gue ngebongkar peti keramat yang tersembunyi jauh di bawah kolong tempat tidur gue (?). Dan tau apa yang gue temuin di sana?
Treasure. Yups, harta karun, men~!
'harta karun'
Kalo diliat-liat sekarang sih, cuma tumpukan sampah aja sih. Baru nyadar kalo ternyata gue ini adalah kolektor sampah kayak ade bungsu gue itu yang sama-sama suka nyimpen benda-benda nggak berharga.
Tapi bukan gitu aja, karena…benda-benda itu kan berharga buat gue. Dulu.
Atau mungkin karena dulu gue sayang aja mau ngebuangnya. Atau males. Atau emang dasar dari sononya punya insting pemulung gitu yak? Nggak tau deh.


Yang gambarnya di atas itu nama kerennya Dream Catcher a.k.a penangkap mimpi. Wuuuuss…keren nggak tuh? Metamorfosa dari memo saku dengan sampul Cardcaptor Sakura dan isi kertas warna-warni, sesuai sama namanya, buku mini ini fungsinya buat nangkep mimpi. Gue dapet ide ini dari sebuah buku ilmu psikologi yang dulu sering dipinjemin Ibu dari perpustakaan sekolah. Idenya sih, tuh buku ditaruh di kasur, deket bantal tepatnya. Terus tiap kali kita bangun tidur, kita nulis mimpi kita di situ. Rutin harusnya. Terus nanti, kalo udah gede kayak gue ini, dibaca lagi deh. Kan asyik tuh.
Nah, kendalanya adalah gue bukan orang yang betah ngelakuin hal yang rutin. Sebenernya sih bisa aja, orang gue suka nulis-nulis kan? Nulis mimpi sih oke-oke aja, nggak masalah buat gue. Yang jadi masalahnya, kadang-kadang lupa mimpi apaan. Tapi yang lebih penting krusial lagi, gue sering bangun kesiangan. Jadinya mana sempet nulis begituan. Untungnya gue udah berhasil nulis berapa hari sih, dan gue suka senyum-senyum kalo nginget mimpi itu. Konyol sih mimpinya, nggak masuk akal gitu. Mungkin gue bakal nyoba nulis lagi. Asyik aja bacanya. Tapi kalo nggak males sih :hammer


Terus…dulu gue juga punya kebiasaan aneh. Masih berhubungan sama insting pemulung gue sih, ngumpulin label baju. Yang bentuknya lucu-lucu gitu, warna-warni. Apalagi dulu emang sering beli kaos-kaos gitu. Suka ngumpulin uang saku, terus dibeliin baju. Tapi karena dulu gue belum berkerudung, ya belinya yang lengan pendek semua.
Aneh sih, tapi kalo gue pikir-pikir, labelnya emang bagus sih. Jangan salahin gue dong kalo suka ngumpulin begituan. Salahin labelnya yang unik!

When I got hurt physically...

Eh, ketemu sama perban dan plester. Dulu gue pernah bersahabat sama tuh pasangan. Eto…itu kecelakaan pertama gue, 20 November 2008. Lutut ampe kebaret-baret gitu, nyeri banget sumpah. Untung aja pas dibawa ke puskesmas nggak perlu disuntik tetanus. Udah merinding disko gue pas dokternya nyebutin kemungkinan suntik tetanus. Alhasil, lebih dari dua minggu gue akrab banget sama tuh plester dan perban. Plus kasa sintetis dan obat merah. Bener-bener deh.
Nggak cuma itu, setahun kemudian, 28 November 2009, gue kecelakaan lagi. Nggak sampe berdarah-darah sih. Pertamanya gue biasa aja abis jatuhnya. Terus kok lebam gitu, pergilah gue ke rumah sakit dan untuk pertama kalinya masuk ke ruang radiologi buat rontgen. Dokternya bilang sih cuma retak, untung aja nggak sampe patah tulang.
sampul

hasil rontgen

dari samping

pergelangan tangan yang retak
Akhirnya gue kenalan sama semen putih alias gips. Selama tiga bulan tangan kiri gue diisolasi sampe nggak ikutan pelajaran renang, bahkan sampe gue nggak ikut ujian olahraga push-up. Waktu itu sih gue bisa dibilang mending banget. Soalnya pas gue nungguin gipsnya kering di UGD, ada korban kecelakaan juga yang dilariin ke rumah sakit yang sama. Bahkan masuk ke UGD juga sama kayak gue. Denger-denger sih dia nabrak becak gitu, tapi katanya ampe parah berdarah-darah gitu. Ibu aja nyuruh nutup mata biar gue nggak liat langsung.
Gue yang nabrak Avanza aja stay cool, dapet retak doang. Alhamdulillah nggak parah-parah banget.

When I was a cute and innocent baby...

masih bayi
Memori lagi nih, foto gue pas bayi. Masih imut-imut banget, kan? Udah mah chubby, nggemesin, montok pula. Dulu sih belum punya hape berkamera apalagi kamera beneran, suka foto di studio gitu. Tapi yang foto di rumah itu nggak tau deh pake kamera siapa. Apa dulu udah punya ya? Gue juga nggak ngerti deh.

dari kiri- mbak Fida, mbah, gue, mbak Lia

imutnya gue dulu :3


mbak Fida dan gue versi imut

When I was a high scholar...
Tempat pensil. Ada kenangan apa sama tempat pensil? Tau deh, yang gue inget sih, itu dulunya punya kakak gue. Dia bikin sendiri dari hasil motong tabung wadah bola tenis. Terus dipiloks merah deh ama dia. Hasilnya? Tadaa~!!
Isinya sih biasa aja. Pulpen-pulpen. Boardmarker- yang ini gue inget dulu pas kelas dua SMA guru bahasa Indonesia gue, Bu Umaroh, nyuruh kita semua sedia boardmarker. Sejarahnya sih karena pas ada anak yang maju, markernya kering, nggak ada isinya. Marahlah beliau, kena anak-anak sekelas, padahal itu mah kerjaannya anak piket yang males ngisi tuh. Akhirnya kita disuruh sedia satu anak satu.
Ada canting juga tuh. Gue beli pas kelas 1 SMA, waktu itu bab terakhir seni rupa adalah ngebatik. Di atas kain mori alias kain kafan. Masih gue simpen kainnya. Yang bikin pola gambarnya si Sulis. Waktu itu kalo nggak salah gue satu kelompok sama Sulis, Ainun sama Ani.
Terus juga ada kuas. Itu kenangan pas SMA kelas 3, masih pelajaran seni rupa. Melukis. Gue demen banget tuh dulu seni rupa yang gambar bebas gitu. Kalo proyeksi sih pusing gue. Yang gue suka pas bikin sketsa. Pas udah mulai diwarnain pake cat, jadi ancur deh mahakarya gue.
sketsa awal

hasil akhir
Kalo ada yang penasaran, kenapa sketsa awal sama hasil akhir beda? Itu karena guru seni rupa gue bilang, 'apelnya terlalu rapi' dan beliau minta 'acak-acakan' aja apelnya. Ya udah deh, gue ubah. Jadinya aneh sih, bagian belakangnya kosong gitu.

Last but not the least...
Yang lain-lain…banyak sih. Ensiklopedi Populer Anak kesayangan gue yang dapet minjem dari perpustakaan tempat Bapak ngajar dulu, yang udah dianggap hak milik sendiri dan nggak dibalikin lagi, hehe.
milik negara
Seabrek-abrek buku, benda-benda hasil insting mulung gue, bahkan sampe coretan-coretan di tembok. Semuanya mengandung kenangan. Kamar gue penuh dengan kenangan pokoknya.
Memories are as equal as treasures. Nggak tau deh bener apa nggak tuh bahasa Inggris ancur-ancuran gue. Tapi emang sih, kenangan itu kan harta karun. Mahal banget, hingga tak ternilai harganya. Karena itu cuma terjadi sekali dalam hidup. Masa’ iya mau ngerasain dua kali? Kalau pun agak-agak miripan, tetep aja beda kenangannya.

Fragmen memori itu seperti kristal salju
Tidak ada kepingan yang sama persis

No comments:

Post a Comment