Friday, March 23, 2012

Wannabe: Lucid dream

Greetings!

Awal buka tab new post gue disambut dengan format penulisan yang baru, sempet shock gitu, haha. Oke lah, kali ini sama gaje-nya dengan yang sebelum-sebelumnya. Semacam random nggak penting.
Baru-baru ini gue baca tentang lucid dream. Awalnya dari temen yang nge-retweet twit gue yang tentang mimpi gitu. Dia bilang lucid dream, dan akhirnya kita pun ngobrolin seputar itu di twitter yang berakhir dengan gue browsing masalah terkait.

Lucid dream. Gue nggak akan ngetik panjang lebar ato kopas dari situs yang gue baca tentang hal itu. Gue cuma pengen mengutarakan keinginan gue aja soal lucid dream. Nah, yang jadi biang obrolan lucid dream itu twit gue hari... *apa ya? lupa* Malem Kamis kalo nggak salah, jadi mimpi gue itu sekitar malem Rabu ato Rabu dini hari gitu deh. Tapi kayaknya Rabu dini hari deh, soalnya gue begitu bangun udah Subuh... #abaikan

Yang penting itu mimpi gue. Mimpi yang begitu panjang dan nyenengin banget. Inget banget deh gue rasanya mimpi itu, meskipun sekarang udah nggak bisa ngejelasin lengkapnya lagi. Secara udah beberapa hari dan itu nggak langsung ditulis, udah gagal recall aja. Pokoknya sama dia.

Berawal dari mimpi itu dan diskusi singkat kita di twitter, gue pengen mendalami perihal lucid dream. Kan enak tuh kalo bisa ngatur mimpi kita sendiri. Tapi gue nggak yakin bisa kalo lewat sleep paralyze, karena ngalamin 'ketindihan' gitu adalah hal yang paling gue takutin! Mana bisa relax gue! Berkali-kali kena sleep paralyze dan gue selalu berakhir dengan komat-kamit hafalan surat.

Langkah pertama, bikin dream journal (DJ) dulu. Gue pernah bikin semacam itu sih, dulu gue nyebutnya dream catcher a.k.a penangkap mimpi. Sama aja sih, catetan tentang mimpi kita gitu. Semoga aja gue nggak akan berakhir kayak dulu, males! Mulai malem ini gue akan menuangkan mimpi gue di atas lembaran kertas! Lumayan kan, kalo seru bisa dijadiin ide cerita :p

Tentang kalo udah bisa dream-bending, gue pengen men-summon dia. Pengen seneng-seneng bareng dia pokoknya, karena gue nggak mungkin bisa sebegitu deketnya sama dia di dunia nyata :')

Tapi nggak cuma itu aja sih, gue pengen, meskipun hidup gue ini datar-datar aja, seenggaknya gue bisa ngerasain hal yang luar biasa. Meskipun cuma dalam mimpi. At least ada tempat di mana gue ngerasa seneng kan, tempat di mana gue adalah the creator, tempat di mana gue yang berkuasa!

Dan pasti masih banyak yang harus gue pelajarin sebelum bisa bener-bener jadi lucid-dreamer. Semoga saja gue konsisten dan nggak bosan ngejalaninnya.

No comments:

Post a Comment