Tuesday, June 19, 2012

Dentist

Pagi ini gue lagi kangen pengen ke dokter gigi. Yeah, geraham belakang gue ngilu gitu dari semalem. Kayaknya sih akibat ada gigi tumbuh yang belum mencuat sempurna, desakan gitu sih. Ini nggak kayak biasanya karena rahang gue ampe sakit juga -___-

Talk about dentist, masih inget pertama kalinya gue berkunjung ke poligigi di puskesmas Kecamatan Gringsing di kabupaten seberang. Maju banget itu puskesmas kalo dibandingin di kecamatan gue sendiri yang nggak jelas gimana. Entahlah, dari dulu keluarga gue langganan ke puskesmas itu. Agaknya emang nggak percaya sama puskesmas yang di Weleri. Well, sudahlah. Hmm, waktu itu gue masih bocah SMP. Songong banget banget minta dicabut gigi susunya. Gara-garanya sih pernah sakit. Jujur aja, my teeth aren't in good condition. Padahal gue nggak demen banget makan gula-gula dan sejenisnya, gosok gigi juga nggak males. Kali aja emang gigi gue yang rewel. Pak dokternya udah bilang, kalo dicabut nggak akan numbuh lagi. Gue ge tetep aja ngeyel. Akhirnya sampe sekarang juga nggak numbuh kan, bener kata dokternya. Bocah, bocah... -shakes-head-

Apa yaa, perasaan waktu itu gusinya sempet disuntik deh. Anestesi kali ya. Kali ini nggak bohong deh, rasanya kayak digigit semut; nggak kayak jaman-jaman disuntik di lengan pas SD. Bohong banget kalo itu kayak digigit semut, nyerinya ampe berhari-hari gitu -___- Yaa, kayak digigit semut. Digigit semut di gusi gimana sih rasanya; sakit sih, haha. Tapi karena fungsinya anestesi ya ituu, menonaktifkan syaraf sementara. Dan setelah itu nggak kerasa apa-apa, cuma kerasa cetek-cetek alat-alatnya pak dokter lagi nanggalin gigi.

Dan setelah itu nggak ke dokter gigi lagi sampe liburan semesteran kemaren tuh. Kali ini nggak cuma ecek-ecek cabut gigi, tapi operasi kecil. Nggak operasi juga sih, orang cuma nambal. Dan kemaren nggak pake suntik bius. Kayaknya enggak diapa-apain sih, karena emang nggak sakit. Yang gue inget, kemaren itu bornya bisa nyanyi, hahaha. Emang dibikin kayak gitu kali ya, biar anak-anak kecil nggak pada serem. Kalo buat gue sih, agak geli aja jadinya. Kok berasa gue ke dentist anak-anak; padahal udah segede gini. Malah mengingatkan sama abang-abang penjual es krim keliling jadinya, hahaha.

Ah iya, jadi inget salah satu episode sitkom Korea, High Kick. Kan ada episode pas si dokternya ketahuan kalo ternyata dia takut dokter gigi, akhirnya ke dokter gigi anak. Yeah, sebenernya gue nggak ngerti sama orang yang takut ke dokter gigi. Pas gue nunggu giliran juga waktu itu ada bocah yang keliatan banget takut. Yakali dia masih bocah. Emang rada serem sih itu kursinya. Huh, apalagi kalo udah denger desingan bornya. Agak takut sih gue juga pas pertama kali ke dokter gigi. Kalo kemarin mah udah biasa aja. Malah sempet geli sendiri karena bornya nyanyi lagu es krim gitu. Tapi gue mah percaya-percaya aja deh sama dokternya. Yaah, seengaknya positive thinking aja, semoga nggak terjadi malpraktik. Lagian sih gue udah gede gini, kok rasanya aneh kalo takut sama dokter gigi -___- By the way, pak dokternya agak serem juga, hahaha~

Special thanks to my father yang setia nganterin gue kemana-mana, bahkan meski udah segede gini juga masih ditungguin pas gue nambal gigi, yang makan waktu lebih dari satu jam~ -flies-to-the-sky-. Siap-siap nganterin lagi ya Pak, ntar liburan mau berkunjung ke dokter lagi~

Ini apa deh gue random banget, masih ada ujian woy! -___-

Mood: funny | Music: Back-ON

No comments:

Post a Comment