Saturday, June 2, 2012

Dream Journal #1

Warning: It'll be boring.
Oke, langsung aja. Diawali dengan gue yang nge-skip-skip film seenak udel; karena gue harus tau adegan-adegan apa aja yang ada dalam film yang akan gue bawa pulang, apakah aman buat ditonton ade-ade, bapak dan ibu gue [berasa lembaga sensor -___-]

Gue pun bosen dan beralih muter mp3. Hmm, tiba-tiba pengen dengerin mp3 buat lucid yang baru dapet dari temen kemaren, sambil nyobain pengen lucid; tidur deh gue. Sambil membayangkan berada di tengah hamparan padang rumput yang bersebelahan langsung dengan hutan. Hamparan karpet rumput yang hijau permai membentang, kicauan burung-burung  yang hinggap di ranting-ranting pohon dan gemericik air sungai; cocok banget sama musiknya, karena gue ngebayanginnya emang ngikutin musik.

Lalu gue perkirakan gue udah masuk fase bermimpi.

sumber
Sebelumnya film yang gue skip-skip terakhir sebelum bobok itu The Ex, yang main Om Sylvester Stallone sama Om Jet Li. Mimpi gue itu masih melanjutkan petualangan mereka. Ceritanya mereka lagi naik heli sambil melakukan riset; Pengaruh manuver pesawat terhadap getaran suara. Entahlah, gue ngarang gitu sih judulnya. Cuma yang mereka lakuin ya itu, ngerekam suara pas pesawat mau landing, take off, dan manuver. Nggak penting juga sih kata gue. Tapi yang amazing dari scene itu pas pesawatnya melakukan semacam manuver satu puteran penuh di antara hamparan kastil warna-warni. Entah gimana awalnya, gue pokoknya ada juga di pesawat itu dan yang ada di pikiran gue saat pesawat jungkir balik di antara deretan bangunan arsitektur klasik nan indah adalah: WOW! Subhanallah...bener-bener memukau bangetlah.

Scene beralih ke sebuah angkot gaul dengan cat dasar warna merah dan semacam graffiti warna kuning. Di dalamnya ada anak kecil, yang ceritanya anak orang penting gitu. Terus emaknya masuk, dia tiduran di kursi; gue ngasih bantal ke itu ibu-ibu biar dia rada enakan boboknya. Dan saat itu tiba-tiba gue tersadar; Ini mimpi, gue harus bisa menguasai mimpi gue sendiri! [kira-kira begitu yang ada di pikiran gue saat itu, atau yang gue proklamirkan]. Langsung si ibu-ibu tadi ngebuka matanya dan kayak melototin gue gitu.

Dan gue memasuki fase sleep paralyze. Gue mencoba menggerakkan tangan dan anggota tubuh. Dalam pikiran gue itu gerak sih, tapi apa yang gue lihat nggak gerak. Biasanya gue langsung panik dan komat-kamit baca doa-doa karena takut. Dan gue masih kayak gitu; takut. Cuma kali ini gue nggak komat-kamit baca doa, karena gue tau macam 'ketindihan' itu bukan beneran karena ditindih hantu. Lagian itu suasana pagi, meskipun gorden jendela gue tutup rapet dan kamar gue agak gelapan, jadi gue less afraid lah. Gue ngeliatin lubang ventilasi kamar, gue liatin diri gue yang berasa gerak tapi nggak gerak sama sekali.

Gue mencoba menenangkan diri; nggak akan ada setan, nggak akan ada setan. Saat itu ada aja yang gue inget tentang artikel-artikel terkait lucid dream yang pernah gue baca.

...bayangkan sesuatu yang tidak mungkin. Hadirkan dia.

Gue bingung mau menghadirkan siapa. Dan pasti karena pas lagi main skip-skip film tadi banyak banget adegan kissing yang gue temui, gue kebawa suasana deh. Pengen kissing, hahaha. Kerasa sih, tapi karena gue blank banget mau ngebayangin siapa, jadinya semacam kissing sama invisible man -___-

Terus gue pengen nyobain yang lain. Gue mikir, ini pas gue membalikkan badan, ada pocong di sebelah gue. Huoo!! Ekstrim banget yang gue bayangin! Akhirnya gue malah takut sendiri dan memerintah diri gue buat bangun. Tapi hasilnya nihil, gue nggak bangun-bangun. Fase panik gue pun berkepanjangan.

Dan entah gimana, terus gue udah mulai beranjak dari tempat tidur dan lagi jalan pengen keluar kamar. Tapi langkah kaki gue berat banget! Susah payah banget buat menggapai gangang pintu dan membukanya; yang tiba-tiba pintu kamar gue berubah jadi pintu dari kayu jati yang tebel. Gue pun menerapkan reality check, gue ngecek tangan gue sendiri. Aneh gitu sih jari-jarinya; dan yakin kalo ini mimpi. Gue baru aja pengen jalan-jalan kemana-mana tuh, pas tiba-tiba aja gue sleep paralyze lagi. Kembali terbaring di atas tempat tidur.

Gue kembali panik lagi. Berkali-kali memerintahkan diri gue buat bangun dan gagal. Gue kerasa kalo badan gue lagi memberontak, tapi gue nggak ngelihat dengan mata gue. Yang ada ya gue diem aja. Oh iya, saat gue sleep paralyze, terdengar musik yang lagi gue puter, jelas banget. Gue berharap itu musik cepetan beres terus gue bangun, tapi terus gue ingat kalo lama musiknya hampir 1 jam dan musik yang lagi keputer itu bukan yang bernada kicauan burung yang gue dengerin sebelum bobok tadi. Pasti masih lama banget ini musik, pikir gue. Kembali gue memberontak; bangun, bangun, bangun! Saat itu gue denger suara kakak gue; gue teriak manggil dia. Harapannya sih dia dateng terus ngebangunin gue. Tapi nggak dateng dia. Dan gue pun sadar, pasti masalah teriak pun cuma ada dalam pikiran gue sendiri. Terus memberontak; pengen bangun, pengen bangun, pengen bangun!

Saat-saat lagi memberontak, gue ngerasa -deg!- kayak ada yang keluar dari tubuh gue atau apa gitu. Pas nyadar kayak gitu, gue kepikiran astral project-nya Insidious. Malah tmabah takut gue! Semakin memberontak dan memberontak; dan kali ini gue cuma memberontak doang, nggak komat-kamit baca-baca doa, karena gue tau nggak ada setan yang lagi ngenggangguin gue bobok. Mana lagunya masih muter terus..

Akhirnya setelah perjuangan sekian lama (rasanya lamaaaa banget) gue pun bangun. Beneran bangun ini, nggak false awakening atau sleep paralyze lagi. Otomatis gue menghela nafas lega, huuuuf...

Gue beranjak dari kasur dan menyibak gorden; terang deh kamar gue. Gue buka pintu dan akhirnya tau, kakak gue udah pergi. Jadi yang tadi gue mimpi denger suaranya itu bukan dia, cuma mimpi.

Huuuh, badan rasanya pegel-pegel!

No comments:

Post a Comment