Saturday, January 25, 2014

A birthday present for and from myself

17 Januari

Selama 21 tahun terakhir, 17 Januari merupakan waktu yang kutunggu-tunggu. Sesuatu yang kuharapkan segera datang. Memang apa istimewanya sebuah tanggal, mungkin kau bertanya. Tapi bagiku, angka itu seistimewa angka favoritmu. Suatu masa ketika kau terlahir di dunia. Ya, 17 Januari, tanggal ulang tahunku.

-end of formalities-

17 Januari 2014

Untuk pertama kalinya tanggal 17 Januari jadi momok buat saya. Well, ada satu mata kuliah yang wajib diambil oleh mahasiswa tingkat akhir semacam saya. Seminar. Mata kuliah yang cuma 1 sks tapi bebannya berasa lebih dari 3 sks. Apalagi buat orang yang bukan public speaker seperti saya. Cuma 1 jam doang sih, presentasi 10 menit, diskusi sama mahasiswa pembahas 10 menit, diskusi forum 10 menit, diskusi dengan dosen pembahas 10 menit, penjelasan dosen pembimbing 10 menit dan 10 menit lainnya buat hore-hore *wtf

Saya memang nggak sampai pada tahap nangis-nangis H-sekian seminar. Nope. Saya bukan orang yang ekspresif seperti itu. Stres menjelang seminar kan ada alternatif penyalurannya masing-masing. Bagi sebagian orang mungkin nangis merupakan cara terbaik, bagi yang lain bisa jadi dengan belajar lebih banyak. Tapi saya bukan keduanya. Iya banget, saya nggak nangis, saya juga nggak belajar banyak. Kebiasaan dari dulu -bisa jadi kebiasaan banyak orang juga- kalo stres mulai mendekat deh sama Yang Maha Kuasa. Mmm, kesannya memang baru rajin ibadah kalo lagi susah aja. Saya nggak akan memungkiri hal itu. Emang dalam keadaan stres berlebih, bisa dibilang saya jadi rajin ibadah. Alih-alih baca materi, saya baca Qur'an banyak-banyak. Bikin lebih adem sih, emang bener.

17 Januari 2014

Tadinya rencana tanggal seminar itu 17 Desember 2013, bertepatan dengan ulang tahun temen satu penelitian. Udah yakin banget pake tanggal itu, dosen juga udah setuju. Tapi seminggu sebelum hari H, ternyata dosen ada acara, beliau lupa. Yaelaah, diketawain pula sama salah satu dosen panitia seminar. Akhirnya mundur. Bagusnya sih alasan kita masih mumpuni. Kalo ditanya kenapa nggak jadi maju tanggal segitu; jawab dosennya nggak bisa. Bukan jawab karena nggak siap atau sebagainya, meski kenyataannya sih emang nggak siap kalo tanggal segitu juga, wakaka.

Tanggal selanjutnya, rencana 14 Januari 2014. Dosen setuju. Sip. Tenang dulu.  Sempet becandaan, kataku tanggal 17 Januari aja gimana? Tapi emang kelamaan sih tanggal segitu, haha. Begitu tahun berganti, dapat kabar kalo tanggal 14 Januari 2014 itu tanggal merah. Begitu lihat kalender, emang bener itu tanggal merah. Gosh, kita nggak tahu karena waktu itu belum ada kalender -_- (Padahal di kalender akademik ada loh! Dasar!)


Akhirnya tanggal keramat itu deh. 17 Januari 2014. Bertepatan juga sama dresscode kelas berupa baju seminar. Yeah, tingkat akhir memutuskan untuk melakukan sesuatu yang istimewa pas ujian. Pake baju samaan.

17 Januari 2014. Pagi.

Terbangun karena tidur yang nggak nyenyak. Disambut rintik-rintik hujan. Dingin. Cuaca Bogor mulai dahsyat setelah hari itu. Paginya jam 7 hujan deras, padahal mau berangkat. Gimana ceritanya kalo penyaji seminar basah kuyup? Ah, biasa aja tuh. Karena memang pada kenyataannya kita basah. Nggak sampai kuyup netes-netes gitu sih, tapi emang basah. Susahnya kuliah di gedung fakultas yang jauh. Mesti naik ojek. Nggak mungkin pake payung, karena abang ojeknya suka ngebut, ntar payungnya rusak. Percuma juga, tetep bakalan basah. Hish. Tapi bodo amat sih, the show must go on! Meski kehujanan juga.

17 Januari 2014. 8 am.

Temen saya maju presentasi pertama. Hujan deras. Waktu itu baru ada 9 audiens awalnya. Aturannya, minimal ada 10 audiens. Walah, ini kalo gagal seminar cuma karena kurang audiens bener-bener nggak lucu! Tapi emang kondisinya hujan deres banget. Kalo bukan sebagai penyaji, saya juga nggak akan dateng. Kasur dan selimut jauh lebih menarik dari seminar. Makanya saya kasih acungan jempol buat kalian yang dateng waktu itu, teman-teman! Dan karena kalian juga akhirnya seminar bisa tetep jalan.

17 Januari 2014. 9 am.

It's my turn. Ahaha, saya harus bilang kalo selama temen saya seminar dan saya jadi notulis yang duduk di depan, beneran membantu buat mengurangi stres. Seenggaknya membiasakan diri dengan audiens, jadi pas giliran saya yang maju presentasi, jadi biasa aja rasanya. Tapi mungkin karena faktor audiens yang seiprit itu kali, ya? Apalagi yang bela-belain dateng yang temen-temen yang deket gitu. Jadi biasa aja sih. Well, saya nggak akan bilang kalo saya bisa menjawab semua pertanyaan dengan baik. Saya ngerasa banyak banget yang kurang dan nggak memuaskan. Salah sendiri nggak belajar sih. Tapi bodo amat, yang penting kan udah seminar, wahaha.



17 Januari 2014. Abis seminar.

Tanggal itu istimewa karena saya ngasih kado buat diri sendiri. Seminar. Bukan sesuatu yang spesial sih, tapi tetep berkesan. Well, untuk pertama kalinya setelah sekian lama saya akhirnya ngomong juga di forum, pfft. Udahlah, emang nggak spesial pake telur. Tapi di akhir, karena emang bertepatan dengan ulang tahun saya, saya dapet kado. Thank you, gurls :*


Saya bukan penggemar boneka sih, apalagi warna pink. Tapi karena bentuknya kucing dan kalian yang ngasih, saya seneng, haha. Sekali lagi, thank you~! :* :* :*


Dan- aaaargh! Akhirnya 17 Januari 2014 terlewati! Sejak kuliah, tanggal itu emang udah nggak begitu istimewa buat saya. Karena tiap kali tanggal segitu pasti masih di kampus, masih ujian. Dan tanggal 17 kemarin emang ada ujian juga, ujian terakhir, siang jam setengah 2. Sama sekali nggak belajar materinya, karena nggak konsen. Abis seminar sempet baca dikit, tapi tetep nggak konsen. Akhirnya nggak bisa ngerjain. Ah, biarinlah.

No comments:

Post a Comment